Komponen Geosfer yang Berkaitan dengan Fenomena Alam Banjir di Kota A Meskipun Curah Hujan Relatif Kecil

Education, News, Technology Reviews

Banjir merupakan fenomena alam yang disebabkan oleh perubahan iklim, alih fungsi lahan, serta kondisi geografis dan topografi suatu daerah. Pembahasan artikel ini berfokus pada penyebab banjir di Kota A meskipun curah hujan relatif kecil, terkait dengan komponen geosfer.

Geosfer dan Banjir

Geosfer adalah sistem besar yang membentuk planet Bumi, termasuk litosfer (cangkang batu luar Bumi), hidrosfer (air), atmosfer (udara), dan biosfer (kehidupan).

Baca Artikel Lainnya  Dalam Bidang Perekonomian, Daendels Mengubah Sistem Perekonomian Tradisional Menjadi Sistem Modern: Salah Satu Bentuk Kebijakan dalam Penerapan Sistem Tersebut Adalah…

Alih fungsi lahan hutan di kaki gunung menjadi lahan non-hutan dapat menyebabkan terjadinya erosi dan menurunkan kapasitas tanah untuk menyerap air hujan. Hal ini dapat berdampak pada hidrosfer, terutama pada bagian aliran sungai dan juga membentuk endapan di dasar sungai (sedimentasi). Sedimentasi ini mengurangi kapasitas sungai untuk menampung volume air yang besar, akibatnya, ketika hujan turun meskipun dalam curah yang relatif kecil, sungai cepat meluap sehingga menyebabkan banjir.

Baca Artikel Lainnya  Sebut dan Jelaskan Program yang Termasuk dalam Keluarga Microsoft Office

Atmosfer juga berperan dalam fenomena ini. Perubahan pola hujan dan iklim dapat menambah kompleksitas masalah. Meskipun curah hujan diukur sebagai “relatif kecil”, intensitasnya atau waktu turunnya hujan mungkin telah berubah.

Kesimpulan

Dengan demikian, komponen geosfer yang berkaitan dengan fenomena alam banjir di Kota A, meskipun curah hujan relatif kecil, adalah litosfer, hidrosfer, dan atmosfer. Perubahan fungsi lahan (litosfer) di hulu sungai mengubah dinamika hidrosfer dan dapat memicu banjir. Selain itu, perubahan dalam atmosfer (polanya) juga dapat berkontribusi terhadap fenomena ini.

Baca Artikel Lainnya  Prasasti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara yang Menceritakan Penggalian Sungai Gomati untuk Mencegah Terjadinya Banjir

Pencegahan dan mitigasi banjir bisa melibatkan upaya mempelajari dan memahami dinamika geosfer tersebut serta menentukan tindakan yang tepat, seperti reboisasi dan penegakan hukum terhadap alih fungsi lahan, serta pengawasan pembangunan infrastruktur di daerah aliran sungai.