Suatu Kondisi yang Ditandai dengan Tertutupnya Ekspresi Gen Dominan jika Berdiri Sendiri Dinamakan………

Education, News, Technology Reviews

Dalam ilmu genetika, kita seringkali berhadapan dengan fenomena gen yang menarik. Salah satu fenomena tersebut adalah situasi di mana gen dominan tidak dapat mengekspresikan dirinya sendiri jika berdiri sendiri. Kondisi ini lebih dikenal dengan nama resesif.

Latar Belakang

Konsep gen dominan dan resesif diperkenalkan oleh Gregor Mendel, seorang biolog asal Austria, pada tahun 1865. Mendel melakukan eksperimen dengan tanaman kacang polong dan mengamati bagaimana karakteristik, seperti warna bunga dan bentuk biji, diturunkan dari generasi ke generasi.

Secara sederhana, gen adalah unit dasar dari hereditas atau pewarisan sifat dalam organisme hidup. Dalam setiap sel, gen berpasangan, satu dari ibu dan satu dari ayah. Jika kedua gen dalam pasangan identik, mereka disebut homozygot. Jika mereka berbeda, mereka disebut heterozygot.

Baca Artikel Lainnya  Setujukah Anda Jika Inflasi Hanya Dikendalikan dengan Menerapkan Kebijakan Moneter? Jelaskan Alasan Anda.

Konsep Dominan dan Resesif

Dalam setiap pasangan, salah satu gen dapat lebih “kuat” atau dominan dibandingkan yang lain. Gen dominan adalah gen yang mampu mengekspresikan dirinya sendiri dalam fenotipe, tidak peduli gen apa yang menjadi pasangannya. Sebaliknya, gen yang hanya dapat mengekspresikan dirinya sendiri jika berpasangan dengan gen serupa disebut sebagai gen resesif.

Baca Artikel Lainnya  Berikut yang Bukan Merupakan Layanan Berbentuk Dukungan Sistem

Resesif: Kondisi Tertutupnya Ekspresi Gen Dominan

Kondisi di mana gen dominan “tertutup” dan tidak dapat mengekspresikan dirinya sendiri, meski berdiri sendiri, dinamakan resesif. Meski ada, gen resesif ini tidak dapat “dilihat” pada fenotipe, atau karakteristik fisik yang terobservasi dari individu tersebut, kecuali jika individu tersebut memiliki dua salinan gen resesif (homozygot).

Contoh Gen Resesif

Sebagai contoh, warna biru mata adalah sifat resesif pada manusia. Jadi, untuk seseorang memiliki mata biru, mereka harus memiliki dua salinan gen resesif untuk warna mata biru – satu dari ibu dan satu dari ayah. Jika seseorang mewarisi gen biru dari satu orang tua dan gen coklat (yang dominan) dari orang tua lainnya, mereka akan memiliki mata coklat.

Baca Artikel Lainnya  Bagaimana Implikasi dari Larangan Hakim untuk Menolak Perkara yang Diajukan Kepadanya

Kesimpulan

Sebagai penutup, kondisi di mana ekspresi gen dominan ditutup dan hanya mengekspresikan dirinya jika berpasangan dengan gen serupa disebut resesif. Fenomena ini merupakan bagian penting dalam studi genetika dan memahami bagaimana ciri-ciri dan sifat diturunkan dari generasi ke generasi.